Menjadi ibu bekerja

Gw engga pernah menjudge ibu satu lebih dari ibu yang lain. Mau ibu yang melahirkan normal, caesar, mau ibu yang asi, ga asi, ibu rumah tangga atau ibu bekerja. Menurut gw semuanya sama berat dan tanggung jawabnya.

Kali ini gw mau sharing aja pengalaman dan pendapat gw pribadi soal menjadi seorang ibu bekerja. Again, tanpa bermaksud merasa superior terhadap ibu rumah tangga.

Walaupun sempat bingung mau menitipkan Miles di mana, menjadi ibu bekerja tetap menjadi pilihan gw. Sebenarnya bisa dibilang ga ada pilihan sih, karena gw memang harus bekerja. Selain karena kami belum siap secara finansial; gw, berkaca dari pengalaman orang tua gw, percaya kalau sebaiknya ada two sources of income dalam keluarga (again, ini pengalaman dan pendapat pribadi, so no offense ya). Pilihan itu semakin mantab kala cuti melahirkan. Gw alih-alih menikmati, malah jadi sering bosen dan akhirnya sering bete kalau ditinggal Marcel kerja. Alasannya menurut gw sederhana: karena gw ga bisa stir dan saat itu gw ga ada pembantu or suster. Deep down, saat itu gw merasa kok tiba-tiba hidup gw Jadi domesticated banget ya? Mau pergi ke mall yg jaraknya cuma setengah kilo aja kayaknya susahh banget, harus nunggu Marcel pulang. Don't get me wrong,I do love cooking, but being a full time housewife is just not for me.

Sekarang setelah hampir setahun balik kerja, walaupun sangat menikmati dunia kerja, gw sadar sulit banget jadi ibu di dunia kerja yang didominasi laki-laki. Disclaimer: Gw bukan feminis atau aktivis kesetaraan gender ya.

Coba deh, cewe-cewe yang kerja disini ngacung berapa banyak yang kalau meeting cewe sendirian? *tunjuk tangan*

Gw sempet diskusi ini sama temen-temen cewe gw, dan hasilnya banyak banget yang kalau meeting cuma sendirian. Apalagi kalau meeting nya uda soal strategic atau high profile project.

Jadi perempuan, apalagi sekarang ibu, banyak banget excuses yang bisa kita pakai. Mulai dari "izin ga masuk karena sakit hari pertama haid" atau "izin pulang cepat karena anak sakit" atau yang paling sering gw lakukan "izin pumping 2x sehari". Gw termasuk beruntung karena bos dan perusahaan tempat gw kerja lumayan flexible soal ini. Tapi beberapa hari ini saat tergoda untuk izin ga masuk karena nyeri haid, gw berpikir "alasan2 kayak gini bakal bikin gw keliatan kurang professional ga ya?"

Pikiran ini kembali muncul hari ini, saat gw harus maraton meeting. Sempet terlintas pikiran buat izin sejenak untuk pumping, tapi terus gw mikir lagi: gw ga mau dianggap less professional or less productive just because I have to do my obligations as a mother. So I decided to continue joining the meeting and pumping in the uber on my way back home.

Gw bukan perempuan gila karier, gw juga percaya kalau after all family is number one and it's only a job after all. But here I am, pumping in Uber and promise my self that I will not let my self using my motherhood duties as an excuse to be less professional at work while trying not be less of a mother for Miles.


Wish me luck!


Setelah 5 tahun berlalu



Marcel bukanlah suami paling sempurna di Jakarta, di Indonesia apalagi di jagat raya. Dia juga bukan manusia tanpa dosa dan ga jarang bikin gw emosi jiwa. Tapi diantara segala ketidaksempurnaanya, gw merasa dia adalah orang yang paling compatible sama gw. Di hari anniversary pacaran kita yang kelima ini *SMA bgt asli, anniv pacaran* gw mau buat sedikit personal reminder tentang betapa baik dan manisnya suami gw supaya kalau gw kesel, gw bisa baca ini dan jatuh cinta lagi eaaa

Maaf ya kalau agak PDA, tapi mesra sama suami sendiri sekali-sekali gpp lah yaa..



1. Marcel si Ribet soal Selimut
Marcel itu orang yang suka dingin, tapi ga tahan kedinginan. Sama kayak dia suka pedes, tapi selalu mencret klo makan cabe. Ribet deh anaknya.

Setiap tidur dia pingin ACnya diset dingin, tapi terus ribet sendiri karena harus pake bedcover 2 lapis. Yes, DUA lapis sodara-sodara. lapisan satu bedcover yang besar buat berdua, terus dia dobel lagi dengan bedcover single buat dia sendiri. Awal-awal kawin, kebiasaan ini sempet bikin kesel karena dia baru mau tidur klo 2 bedcover ini uda rapih tergelar sempurna. Klo masih ada yang nekuk-nekuk gitu dia bakal benerin dulu baru bisa rebahan.

Meskipun ribet sendiri, Marcel ga pernah lupain gw soal selimut. Dia selalu memastikan kalau gw juga dapat jatah selimut yang cukup. Karena tidur gw cukup lasak, selimut pun sering gw tendang-tendang dan berakhir gw tidur tanpa selimut. Dan Marcel, SELALU, benerin selimut gw buat make sure gw ga masuk angin karena tidur ga pakai selimut meski dalam kondisi setengah tidur sekalipun. 

Setelah hamil ritual Marcel sebelum tidur pun bertambah, sebelum berkutat dengan selimutnya, dia akan benerin posisi bantal gw dulu dan copotin kacamata gw, abis itu baru selimutin gw dan elus-elus perut gw sebelum benar-benar tidur.

Manis ya bapaknya Peanut :)

Emang manis dia kalo lagi ga nyebelin.


2. Marcel si Super Handy
Sebelum memutuskan mau usaha sendiri, Marcel sempat kerja di beberapa perusahaan. Gw sih percaya dia orang yang punya banyak talenta. Main musik bisa, linguistiknya pun jago gila. Dia bisa lumayan cas cis cus pake bahasa Perancis setelah les 3 bulan saja. Bahkan waktu kita liburan ke Jerman kemarin, dia uda bisa ngomong dikit-dikit pake bahasa Jerman setelah 1 minggu kita disana, sementara gw yang belajar bahasa jerman 2 tahun pas sma malah keseringan cengo aja.

Anyway, dari semua talenta dia yang paling menonjol adalah kemampuan tangannya. Sebelum berpikiran aneh-aneh, maksud gw berprakarya gitu yaa kayak urusan rakit merakit perabot ikea, udah paling seneng deh anaknya.

Suatu hari pas pulang kantor dia uda mesem-mesem dan bilang "aku punya kejutan buat kamu".

Kalau ini terjadi di tahun pertama atau kedua, gw pasti mikir dia beliin gw tas, sepatu atau berlian permata. Tapi karena ini terjadi setelah menikah, gw pun memilih untuk tidak berekspektasi apapun sampai tiba-tiba dia colokin satu kabel di dapur dan voila!

dapurku yang tak lagi gelap (tapi masih berantakan hihihi)


Dapurku jadi terang dan kece! Ternyata seharian dia ke toko bangunan buat beli dan rakit lampu, biar pas gw masak dan jus buah ga kegelapan lagiii.. :)

Bukan kejutan mahal, bukan kejutan yang ribet manis gimana. Tapi kejutan yang emang sesuai kebutuhan gw.

Selama 4 tahun pacaran dan hampir setahun kawin, gw dan Marcel memang jarang banget kasih kado di momen-momen ulang tahun, valentine atau anniversary. Tapi kalau kita tau pasangan kita lagi butuh sesuatu, dan kita lagi ada rejeki pasti kita beliin. Dan walaupun suka iri sama perempuan yang suka dikasih bunga sama suaminya, gw cukup merasa beruntung karena ternyata suami gw selalu memperhatikan kebutuhan gw dan berusaha untuk mencukupinya. :)

3. Marcel si Pemakan Segala
Gw lumayan suka masak, tapi ga semua hasil percobaan masak gw enak. Kalau dulu sebelum nikah, gw suka pake micin untuk menyelamatkan segalanya, tapi setelah nikah dan hamil gw bertekad ga akan pake micin dimasakan gw. Alhasil, rasanya kadang suka jadi ga karuan sampe bikin kesel sendiri pas makannya.

Meskipun begitu, setiap kali gw masak Marcel pasti makan lahap. Dia selalu bilang, makan di rumah selalu lebih enak. Dia selalu jujur sih kasih saran dan kritik, kayak keasinan, ato kurang asin ato kematengan dll, tapi separah apapun hasil masakan gw, dia akan selalu makan (walopun kadang cuma sepotong klo hasilnya parah bgt). Sebagai perempuan sensitif berhati panda, gw jadi merasa dihargai suami sendiri karena kan emang gw masak cuma buat dia.

Ini beberapa menu yang gw bikin dan disukain Marcel, yang Marcel ga suka tentu saja ga gw foto hihihi
tahu dan dory cabe garam

spinach frittata dan jus pepaya nanas

pan fried salmon, baked potato wedges and spinach salad

4. Marcel si Suami Siaga
Salah satu hal yang bikin gw mau dikawinin sama Marcel adalah karakternya yang bisa diandalkan. Sebelum kita kawin, pernah ada kejadian dimana gw harus masuk UGD jam 2 pagi, Marcel tanpa mikir dua kali dia langsung tancap gas dari rumahnya di Tomang ke rumah gw di Serpong untuk nganterin gw ke rumah sakit.

Hal ini juga untungnya ga berubah sampai sekarang. Tiap gw ada masalah, dia pasti orang yang pertama kali datang, walaupun ga jarang nolonginnya sambil ngomel ngomel karena menurut dia gw ceroboh dan suka seenaknya. Kejadian terakhir lumayan drama, dimana Marcel nyelamatin gw yang tiba-tiba kehabisan napas pas berenang di umur kehamilan 5bulan. Awalnya dia pikir gw akting dan ditanggapi dengan bercanda dan ketawa-tawa. Setelah tau gw nyaris tenggelam beneran, baru deh dia menggeret sambil ngomelin gw. Sejak saat itu, gw pun tak lagi boleh berenang sendiri :(

Si Marcel ini emang lumayan sering ngomel, tapi most of times semuanya juga buat kebaikan gw (atau yang menurut dia baik buat gw). Namanya juga suami istri kan yah harus saling mengingatkan.



Mau nulis lebih banyak lagi soal Marcel, tapi takut nanti banyak yang naksir hahaha..
Sebelum blog ini dipenuhi hal-hal soal bayi, gak apa-apa rasanya sesekali menulis soal suami sendiri.

Dan sekali lagi, post ini sama sekali bukan untuk pamer kemesraan atau menyombongkan suami sendiri yaa. God knows betapa kami berdua masih harus belajar banyak untuk jadi keluarga yang lebih baik. Marcel dan gw sama - sama bukan suami dan istri yang sempurna. Ini hanya personal reminder bahwa hari ini, 5 tahun lalu gw entah bagaimana ceritanya: mau aja diajak pacaran sama lelaki berwajah jutek yang baru gw kenal seminggu lamanya. Dan hari ini, lelaki itu udah jadi suami dan calon bapak dari anak gw.


Happy 5th Anniversary ya Atam! I wuuf you!



Racun Online


Sebagai perempuan banyak mau dan berkarakter lemah, jujur gw akui kalau gw adalah orang yang gampang banget dipengaruhi. Gw gampang banget pingin punya a, b, c, d cuma karena liat orang-orang sekeliling gw punya padahal sebenernya gw ya ga butuh-butuh amat. Keadaan ini makin parah dengan semakin semaraknya sosial media, karena kebetulan eike, seperti perempuan kebanyakan, juga sangat kepo dan susah banget lepas dari smartphone (ask Marcel, he will voluntarily testify. LOL). Setiap hari, gw religiously mantengin instagram, snapchat, path dan fb dan secara ga sadar meracuni diri gw sendiri untuk kepingin punya ina inu. Padahal ya sebenernya gw kaga butuh-butuh amat.

Misalnya nih, kemarin itu di instagram orang-orang lagi pada heboh lipstik, mulai dari liquid lipstik sampe matte lipstik. Gw langsung donk ga mau kalah, langsung pesan satu merk liquid lipstik yang konon kece dan tahan lama dari trusted seller ternama di jagat instagram raya. Akhirnya gimana? Tuh lipstik dan beberapa lipstik lain yang gw beli karena liat orang-orang pake, cuma kepake 3-4 kali aja karena pada dasarnya: gw emang kaga pernah pake lisptik! Konyol kan?!

Misal lagi pas nyiapin kawinan kemarin, gw, wanita yang khatam vendor-vendor hits instagram ini stress setengah mati karena gw pingin banget pake vendor-vendor hits itu padahal tarif mereka biasanya uda jauhhh banget dari budget gw. Untungnya ditengah keinginan membuncah itu, gw masih setia pada budget tiap vendor yang udah gw tentuin dan tersisa sedikit kesadaran untuk ga terlalu banyak mau kalau ga terlalu banyak duit. LOL.

Nah kejadian ini terulang lagi saat gw baca-baca soal kehamilan, melahirkan, dan new born shopping list di forum dan blog-blog tetangga. Dari niatnya yang ingin mengedukasi diri, gw berakhir jadi meracuni diri.

Seperti yang dea pernah tulis di blognya, bebelian buat anak itu banyak banget faktor penentunya. Mulai dari anak lo cewe apa cowo, mau lo pakein popok kain, diapers, clodi, atau mix, mau tidur dimana, pisah atau co sleeping? Stroller? mau yang berapa kilo? mau yang rear ato face facing? mau travel system atau engga? Mau yang 3 atau 4 ban? mau umbrella stroller atau yang bulky tapi bisa dipake dari newborn? Gendongnya mau pake apa? Sling, baby carrier atau pake cukin ajalah kayak ibu-ibu kita jaman dulu?  esdesbre endesbre. 

Ini baru buat bayinya yah, buat ibunya pun masih banyak lagi yang harus ditentuin seperti, mau pake bekung, stagen, tapel. atau korset. Oh mau pake korset? Mau korset yang 100rb tapi konon perutnya ga jamin bisa balik kenceng, atau 1,8jt yang konon bisa membuat perut kencang dalam 2 minggu saja!

Kebayang kan betapa banyaknya barang yang harus dibeli demi menyambut manusia kecil ini dan mengembalikan mamanya ke bentuk manusia normal?

Karena bingung itu gw mulailah riset dengan baca-baca blog teman seperjuangan dan mantengin forum ibu-ibu plus tentunya searching via instagram. Dan disitulah keracunan itu dimulai. Namanya buat anak, apalagi anak pertama, pasti ada rasa pingin memberikan yang terbaik. Terus, namanya habis hamil 9 bulan, dimana TM 3 ini terasa pegal linu tak tertahankan sepanjang hari (lebay), gw juga merasa perlu memanjakan diri gw sedikit setelah lahiran nanti.


Dan kebetulan pas banget HPL si Peanut jatuh ga jauh dari pembagian THR dan Jakarta Great Sale (offline dan online). Gw pun jadi bertekad tuh ngikutin semua-semuanya yang digadang-gadang ibu-ibu di forum-forum sebagai yang terbaik. Mau beli stroller yang kece: bisa dipake dari newborn, reversible seat, ga terlalu berat; mau beli pompa asi yang konon bisa bikin produksi asi makin banyak; botol susu yang anti cholic, natural flow; mau book paket perawatan setelah melahirkan biar gw cepet kembali ke ukuran manusia normal; mau beli baby carrier dengan motif paling kece dan konon paling oke untuk bayi.

Argumennya lagi-lagi: mau memberikan yang terbaik buat anak.

Untungnya realita menampar gw sebelum semuanya terlambat *najis ga bahasanya?* hahaha..
Setelah belanja kebutuhan Peanut untuk pertama kalinya, gw terkaget-kaget karena baru sadar kebutuhan bayi itu MAHAL BGT. ASLI.

Yang gw pikir cuma bakal abis x Rupiah, ternyata bengkak sampe XXX Rupiah. Belum lagi setelah cerita-cerita sama temen dan kakak ipar yang udah duluan melahirkan dan punya anak, gw baru tahulah kalau kaga semua barang itu bakal kepake kayak misalnya sedotan ingus, guling bayi dll. Apalagi baju-baju lucu menggemaskan seharga ratusan ribu yang ada di mall-mall itu, mungkin hanya akan muat untuk beberapa bulan bahkan beberapa minggu saja!

Gw terus mikir lah, klo belanja perintilannya aja habis sekian gimana belanja yang lainnya coba? Dari sini gw mulai bikin list (di otak doank sih listnya dan rada telat karena uda banyak yang terlanjur kebeli. hahaha), barang-barang apa yang "must haves" dan yang mana yang "nice to haves".

Entah karena bokek atau gw memang sedikit menjadi bijak, banyak barang yang tadinya gw uda semangat 45 mau beli, sekarang gw rem dulu seperti:

1.Stroller 
Gw akhirnya memutuskan untuk pakai stroller lungsuran dulu dan liat apa Peanut suka di stroller apa lebih suka di gendong baru kemudian memutuskan apa akan beli stroller atau baby carrier. Kalaupun berakhir dengan harus beli 2-2nya, setidaknya gw tau gw perlu stroller dan baby carrier macam apa sesuai dengan karakter dan ukuran bodi nya Peanut.

2. Pompa ASI
Saking kemakannya dengan cerita-cerita orang di forum dalam dan luar negeri, gw sempat mau titip medela freestyle sama kakak sahabat gw yang kebetulan mau pulang dari amrik loh. Emang orangnya ga keberatan tapi yang namanya nitip kan pasti sdikit banyak ngerepotin orang yagak? Akhirnya setelah gw pikir-pikir lagi kayaknya ga usah yang tipe freestyle juga uda cukup deh buat gw. Dan rejekinya orang baik nih, beberapa waktu lalu gw malah ditawarin buat pake 2 medela swing dari temen-temen gw. Jadi gw tinggal beli sparepartsnya aja dehhh..

3. Korset
Gw akan terlihat cemen banget cerita ini, tapi yasutralah ya. Asli, gw sempat dilema  sampe ga bisa tidur karena masalah korset. Bukan gimana-gimana sob, body bawaan gw kan memang besar dan sejak hamil makin besar, gw jadi merasa perlu berusaha lebih keras dari orang normal untuk kembali keukuran yang lebih manusiawi. Korset yang terkenal banget di forum ada 3: Belly Bandit, Mamaway dan Bellefit. Jujur, gw pingin banget pake Bellefit karena banyak yang bersaksi kalau dalam 2 minggu saja, perut mereka sudah kecilan dan harus turun size (Bellefit ini ada sizenya fyi). WOW banget kan? Yoaa, harganya juga WOW. Korset sakti ini dibandrol dengan harga 1,8jt. Yang berarti, kalau dalam 2 minggu ud aturun size, harus beli 2 size donk, jadi 3.6jt untuk korset saja!!! *ngecek pohon di halaman, damn, belum berubah jadi pohon duit

Terus gw sempet kepikiran untuk beli Belly Bandit / Mamaway aja yang lebih "murah", tapi cyin, semurah-murahnya harganya tetap aja diatas sejuta. Pas gw tanya sepupu gw (yang baru balik dari amrik dan uda balik langsing seperti sedia kala), gw pikir karena dia dari amrik dia pasti pake bellefit atau belly bandit, tapi ternyata dia bilang, dia pake korset buatan cina pesen dari amazon aja donk! 2 temen gw lainnya juga bilang mereka pake korset tanpa merk gitu beli di itc dan uda balik normal lagi pasca lahiran.

Gw percaya ada harga ada rupa, tapi kalau harganya sampe mencekik saldo kayaknya mending ga usah maksain diri, iya ga sih? Akhirnya dengan berat hati, gw mutusin untuk hunting korset postpartum aja di itc dan pake bekung yang juga uda dibeliin mertua. Mudah-mudahan gw ga nyesel deh yaa...

UPDATE: akhirnya gw dibellin belly bandit sama temen-temen kesayangan gw! hahaha.. makasi lhoo geng jawa! I love you full!



Kalau mau di list semua barang yang gw berhasil tahan untuk ga beli, post ini bakal panjang banget. Nah gw mau share aja beberapa hal yang bikin gw stop ga jadi belanja (selain karena duit bulanan uda ngepas), siapa tau ada yang kecanduan belaja (online) juga:

1. Identifikasi Kebutuhan
Sharing dan review di forum dan blog itu demi Tuhan sangat bikin pingin beli barang yang bersangkutan. Kok kayaknya pakai stroller A kece ya, manuvernya gampang, dari bahan recycle lagi. Tapi sebelum masuk jurang godaan, coba pikirin dulu apa barang itu memang sesuai dengan kebutuhan kita? Percuma strollernya kece tapi ga bisa dipake dari newborn, padahal kita perlu sejak dia lahir. Atau, buat apa bayar lebih mahal untuk stroller ringan yang bisa dilipat ringkes dan masuk kabin pesawat kalau sehari-hari cuma dipake untuk keliling kompleks/mall dan frekuesi traveling kita cm 2x setahun?

Ingat, yang termahal bukan selalu yang terbaik buat kita.

2. Buat Alokasi Budget
Sekarang itu mau cari barang yang semahal apapun pasti ada. Mau stroller yang sejutaan? Ada. Mau yang puluhan juta? Juga ada! Inilah pentingnya alokasi budget, jangan sampe karena kemakan testimoni orang terus beli barang diluar budget kita. Jangan sampe kayak gw yang belanja kebutuhan Peanut tanpa alokasi dan berakhir jauh melebihi budget.

3. Sadari Kemampuan
Ini 11-12 sih sama poin kedua. Bahasa kasarnya: tau diri. Gw sempat mengimpikan bisa membelikan barang-barang yang terbagus yang bisa gw beli buat si Peanut, tapi selain Peanut, listrik, cicilan rumah, cicilan mobil kan juga masih harus dibayar. Dan selama pohon dihalaman rumah belum berubah jadi pohon duit, mending ga usa kebanyakan mau *ngomong sama kaca*.


Wah kaga terasa panjang juga post kali ini. Semoga bisa membantu mengerem hasrat ibu-ibu yang sedang menggebu-gebu beli perlengkapan bayi dan on fire melihat tanda SALE berkibar diseantero ibukota dan dunia maya. Yang paling penting, semoga post ini jadi reminder buat gw sendiri supaya ga gampang keracunan belanja (lagi) hahahaha.


mau ditaruh dimana?


Menjelang tanggal launching Peanut ke dunia ini, salah satu pertanyaan yang paling sering ditanyakan oleh nyokap dan mama mertua adalah "mau ditaruh dimana?" Tentu saja yang dimaksud disini adalah si Peanut setelah cuti melahirkan gw selesai, bukan "mau ditaruh dimana muka mama, punya anak gendut banget kayak kamu pas hamil?"

Dari dulu sebelum nikah Marcel dan gw sepakat ga mau ada pembantu di rumah. Alhasil sejak awal renovasi rumah, kami ga mengalokasikan kamar untuk ART sama sekali. Alasannya simpel: kami ga suka ada orang asing di rumah. Jadi berasa ga ada privasi aja gitu (apalagi buat Marcel yang klo pup ga suka tutup pintu). Selain itu sebagai anak yang tumbuh di keluarga yang dengan ART, gw lelah lahir batin menghadapi drama ART tiada henti. Mulai dari yang suka nyuri, pake-pakein barang kita sampai yang janji balik tapi tak kunjung kembali setelah lebaran. Kayaknya lebih susah nyari ART yang baik, betah dan kerja lama dari pada nyari jodoh deh sekarang ini *tsah*

Idealisme hidup tanpa ART ini awalnya sih keliatan gampang, karena kan gw cuma tinggal berdua dan rumah juga segitu-segitu doank. Ternyata dibilang gampang sih kaga juga ya, secara gw emang dasarnya dari dulu ga bisa dan ga pinter beberes. Tapi rumah masih manageable lah tanpa ART. 
Gw masih bisa sapu pel 2 hari sekali, cuci strika seminggu sekali.

Keadaan ini sempat bertahan kurang lebih 3 bulan, sampe gw tau hamil dan ngerasa lemes dan cape banget selama trimester 1 dan merasa ga sanggup beberes. Tiap mertua/nyokap gw dateng, gw biasanya baru panik beberes kanan kiri karena takut ketauan ga bisa ngurus rumah hahaha.. Karena kasian sama gw (dan ga tahan sama kotornya rumah), akhirnya Marcel memutuskan untuk cari bibi yang datang 2 hari sekali buat sapu, pel, strika dan cuci piring. Untuk cuci baju, gw masih keukeuh mau tetap lakuin sendiri. Karena meskipun pakai mesin, kalau nyucinya ga bener, biasanya suka berujung dengan baju bau.

Keadaan rumah setelah kehadiran Bibi sekarang jauh lebih baik. Lantai rumah at least selalu terasa bersih karena rutin di pel setiap 2 hari sekali (sebelumnya sempat 2 minggu ga pel karena gw lemes dan Marcel males ga sempet, sampai lengkeettt banget klo jalan di dalem rumah haahaha). Paling keluhannya hanya suka kecele karena dia suka naro perkakas dapur sembarangan aja.

Kembali lagi ke pertanyaan tadi, karena ga mau pakai ART dan baby sitter itulah nyokap dan mertua gw bertanya-tanya. Anak ini mau ditaruh dimana donk kalau gw uda harus balik kerja. Marcel dengan usahanya yang memang lumayan fleksible sih sudah menyatakan diri bersedia jagain dan rawat Peanut setelah gw balik kerja. Paling si Bibi yang sebelumnya datang 2 hari sekali, kita tingkatkan frekuensinya jadi setiap hari dan sampai jam 3 di rumah untuk bantu-bantu Marcel. Tapi kalau Marcel lagi kerja kayaknya kesian juga kalau harus ajak Peanut. Peanutnya kasian karena takut ga nyaman, Marcelnya juga kasian takut ga konsen dan ketunda-tunda kerjaannya.

Opsi lain adalah titip ke rumah nyokap gw. Ini opsi paling gampang sebenernya, karena rumah nyokap ke rumah gw cuma berjarak 5 menit aja. Tapi, nyokap ga bisa liatin Peanut full time karena doi juga masih aktif ke toko setiap harinya. Kalaupun gw mau hire baby sitter yang tinggal di rumah nyokap, gw ga mau si Peanut ditinggal berdua aja disana. Ngeri banget ngeliat video kelakuan baby sitter nakal belakangan ini yang bisa sampai banting-banting bayi asuhannya karena kesal.

Opsi kedua adalah nitipin Peanut ke rumah mertua. ini sebenernya menyenangkan sih, Secara mertua gw pinter masak sehat, gizi anak gw pasti terjamin (hahaha) klo dititip kesana. Tapi sayangnya rute rumah mertua dan (future, amin!) workshop Marcel ga sejalan. Belum lagi ga kebayang kerepotan dia harus drop dan jemput Peanut setiap harinya. Walaupun dekat, tapi kalau di Jakarta yang dekat tuh bisa jadi jauh karena macetnya gila-gilaan kan. Kasian Marcel jadinya.

Opsi ketiga adalah mendaftarkan Peanut di daycare. Salah satu sahabat gw yang uda beranak duluan dan juga bekerja, menitipkan anaknya sejak umur 3 bulan di daycare. Jadi gw pikir gapapa donkk gw mengikuti jejak dia. Masalahnya, sampe sekarang gw belum nemu daycare di bilangan (tsah) BSD dan sekitarnya yang menerima anak umur 3 bulan. Opsi ini juga ditentang abis-abisan sama mertua dan nyokap gw, karena takut kena penyakit menular atau pengaruh buruk dari salah asuhan di daycare.

Jadi, mau ditaruh dimana donk si Peanut nantinya? Jawabannya: BELUM TAU. hahaha.

PS: Nyokap gw sangat menentang opsi Marcel yang jagain Peanut karena dia ada kepercayaan kalau suami/ seorang bapak ga boleh bersihin pup anak. Pamali katanya bisa bikin usaha bangkrut. Ini asli kepercayaan pamali yang sexist dan ga bisa dinalar banget. Tapi gw penasaran aja apa ada juga yang menganut paham begitu selain nyokap gw?


Peanut 29 weeks 


Garage Sale dan Pengalaman dengan JNE


Berbeda dengan kebiasaan gw setiap weekend yang suka membabi, di suatu weekend gw tiba-tiba pingin banget beberes. Rasanya gatel banget liatin lemari baju dan kamar kosong yang selama ini jadi tempat pembuangan barang-barang yang males gw beresin.

Gara-gara itu, gw pun jadi tersadar betapa banyaknya barang dan baju yang gw beli tapi jaraaang (bahkan ga pernah) gw pake! Dan sebagai anak pedagang sejati, muncullah ide brilian untuk bikin garage sale. Gw mulai foto-fotoin tas, baju dan parfum gw yang masih layak pakai (dan jual) trus gw post di instagram. Ternyata responnya lumayan lho cyin! Beberapa barang laku dalam waktu yang ga lama.

Salah satu barang yang surprisingly cepat laku adalah tas MK ijo gw. Ini gw beli udah agak lama, tapi jarang banget gw pake. Sekarang klo disuruh make gw juga rada kurang sreg ama warnanya, gw juga heran kok dulu gw mau beli yah *impulsive buyer*.

Singkat kata singkat cerita, setelah berkomunikasi dengan calon pembeli, deal lah kita di satu harga. Mbak yang beli ini baik dan sabar banget (kita sebut saja Mba Melati). Tanpa banyak ribet, dia cepet transfer dan gw pun langsung minta bantuan Aa Marcel buat kirimin paketnya dengan layanan YES JNE. Secara kan harganya lumayan ya ceu, gw juga paham si Mbak Melati pasti pingin tasnya cepat sampai.

Sehari setelah dikirim, gw pantengin tuh tracking JNE dari pagi. Eh entah koneksi kantor yang blee, atau web JNE yang terlalu padat trafficnya, dari pagi sampai siang susah banget ngetrack kiriman gw. Dari situ gw uda dag dig dug der. Sampai jam setengah 6an sore, gw cek dan bisa. Disitu ditulis kalau kiriman gw udah diterima jam 5.05 sama Mba Melatinya langsung.

Lega donkk hati awak. Langsunglah gw whatsapp si Mba Melati
"Mba, paketnya sudah diterima ya? Semoga suka yaa sama tasnya :)"

Ternyata oh ternyata.. Mba Melati bilang dia belum terima tuh paket! Dia juga kaget banget pas buka web tracking JNE disitu ditulis kalau dia sudah terima. Jegerrrr bgt ga sih!

Untungnya Mba Melati ini kooperatif dan baik banget, kita berdua langsung sama-sama telepon call center JNE buat bikin laporan (yang mana nyambungnya lama bingit ampun deh). Sambil bikin laporan, gw sambil googling apa ada orang yang punya pengalaman sama kayak gw. Ternyata, BANYAK, Banyak banget yang sharing kalau paketnya ga nyampe dan berakhir dengan keribetan harus ngetrack kurirnya. Proses tracking ini konon bisa makan waktu 3 harian dan beberapa kasus malah barangnya ga pernah ditemukan. Haduuu,, makin stress deh gw.

Gw langsung ngadu lah ke Marcel, Marcel langsung esmosi. Dia uda siap-siap rencana mau ke kantor JNE tempat dia ngirim buat marah-marah dan minta cariin itu tas sampe ketemu *suamiku, algojoku*. Untungnya, sekitar jam 7an Mba Melati WA gw, dia bilang tasnya baru sampe! HALELUYAAAAA

Walaupun tas gw ga ilang, tapi kejadian ini sempet bikin deg-degan banget. Sampe sekarang gw masih heran kenapa status di web tracking bisa berubah "delivered" saat barang bahkan belum diterima. Kan jadi misleading information yaa..

Terlepas dari kejadian ini dan cerita-certa yang gw dengar dan baca mengenai layanan JNE, satu nilai plus JNE adalah customer service yang menerima laporan gw. Menurut gw si Mas nya sangat helpful. Dia sempat menanyakan nilai barang yang gw kirim, dan saat tau jumlahnya dia nanya kenapa ga diasuransikan. Jawabannya "eike ga tau ada asuransi" *pedagang online abal* Terus dia bilang, dia ga akan disclose jumlahnya ke kurir karena takut malah jadi kejadian yang engga-engga. Lesson's learned deh, next time gw akan pake asuransi kalau ngirim barang dengan nilai yang lumayan.

Ada yang punya pengalaman serupa dengan JNE? Kalau ada yang tertarik mau ngabisin gaji atau THR, boleh lho liat barang-barang gw di akun instagram gw @tantriapril. Ntar barangnya gw asuransiin deh! hahahaha



Pregnancy Brain - Pengalaman kehilangan buku ATM dan tabungan


Pernah denger yang namanya Pregnancy Brain? Ituloh, katanya kalau ornag lagi hamil cenderung lebih gampang lupa dan ga fokus. Ada beberapa penjelasan soal pregnancy brain ini, mulai dari masalah hormon sampai katanya pikiran kita yang lagi overwhelmed with the pregnancy itself.

Anyway, gw adalah salah satu orang yang mengalami pregnancy brain ini. Walaupun bakat ceroboh itu telah ada sejak dulu, sejak hamil gw jadi makin parah bolotnya. Pernah gw pergi naik shuttle bus sendirian ke Plaza Indo tanpa bawa dompet. Untung ada 20rb nyelip buat bayar tiket shuttle bus dan untung ada Uber jadi gw bisa selamat sampai Plaza Indo dan menunggu sahabat gw datang dan pinjemin gw duit. Dari awal hamil sampe sekarang, total uda 3 kartu ATM gw (hampir) ilangin. Yang satu ATM Bank Mandiri ini bener-bener ga inget hilang dimana, tau-tau uda ga ada aja. ATM Bank Mandiri ini ga gw urusin karena emang ga ada duitnya. Yang satu bank sinarmas, ini harus gw urusin karena itu rekening payroll gw. Dan yang terparah adalah ATM BCA nya Marcel yang nyaris hilang karena gw ga ambil setelah narik duit. Untung waktu itu gw ketemu sepupu gw yang lagi narik duit juga, jadi kartunya bisa dia simpenin dulu. Kalau engga, gilaaa.. bisa hancur hubungan rumah tangga gw. hahaha..

Nah gara-gara pregnancy brain ini gw pun baru tahu ternyata ngurusin buku ATM dan buku tabungan yang hilang di Bank Sinarmas itu super amat ribet sekali. Ga cukup bawa surat kehilangan polisi, kalau buku tabungan hilang ternyata harus bikin rekening baruu! Ampun DJ! Dan buat bikin tabungan payroll baru, harus bawa surat keterangan kerja. OMG. Dan yang paling ngeselin, info ini gw dapet terpisah-pisah. Jadi dikunjungan pertama tellernya cuma bilang gw harus pakai surat kehilangan dari polisi. Kunjungan kedua, uda bawa surat kehilangan, dia bilang harus bikin rekening baru dan bawa surat keterangan kerja. Jadi total 3 kali ke Bank cuma buat ngurusin ATM dan buku tabungan yang hilang ini doank. Such a waste of time ga siiiii...

Barusan temen gw yang buku tabungannya hilang, tapi atmnya masih ada juga diminta buat bikin rekening baru. Padahal waktu itu gw dikasih taunya, gw harus bikin rekening baru karena atm DAN buku tabungannya sama-sama ga ada. Gilaaa.. masa setiap buku tabungan lo keselip harus bikin rekening baru?? Mungkin ada yang kerja di Bank bisa jelasin ke gw kenapa harus begitu. Soalnya perasaan dulu gw pernah kehilangan atm dan buku tabungan bank CIMB Niaga dan BCA ngurusnya kaga seribet ini deh.

Alhasil, Sejak rentetan kedodolan yang berbuah keribetan itu terjadi, sekarang gw uda ga dikasih pergi sendirian lagi sama Marcel. Ada juga ga sih yang ngalamin pregnancy brain bgini? Kayaknya bakal repot banget klo sampe kejadian terus-terusan kehilangan buku tabungan. huuu

Review : Pijat Hamil BSD (Cozy Spa vs Dian Mustika)


Yang namanya hamil dan pegel itu kayaknya sahabat ikrib ya? Mulai dari pegel di punggung, pundak, dan terutama kaki yang pegelnya setengah mati rasanya ga abis-abis datang silih berganti *duh neng, lebai amat*

Eniwei, berbekal petuah mama-mama dan browsing sana sini, gw baru tau kalau lagi hamidun itu ga boleh dipijet sembarangan apalagi dibagian pinggang dan perut *yaiyalah yaa*. Nah karena ga bisa sembarangan itulah gw mulai nyari tempat pijat ibu hamil di daerah BSD sini dan ketemulah beberapa kandidat. Ada Mom and Jo, Cozy Spa dan yang terakhir gw temui adalah Dian Mustika (ini di daerah Gading Serpong sii.. tapi masih deket lah yaa).

Mom and Jo ga gw cobain karena dari baca-baca katanya Mom and Jo paling mahal dan gw masih lumayan pelit buat bayar terlalu mahal untuk pijet doank.

1. Cozy Spa
Alamat : Ruko Tol Boulevard, Jl. Pelayangan, Rw. Buntu, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Banten
Telepon : 0851000811

Buat yang bingung dengan nama-nama ruko di BSD yang bertebaran kayak bintang di langit, Cozy Spa ini terletak di samping Bakmi Buncit BSD. Gw udah lama liat dan sering lewat, tapi baru setahun belakangan ini nyoba karena banyak temen-temen yang bilang enak banget pijetannya.

Pas hamil 3 bulan dan pegal mulai melanda, datanglah gw ke Cozy ini dengan niat mulia mau pijet hamil. Tapi ternyata, pijat hamil di Cozy hanya boleh untuk perempuan *yakali laki* yang usia kandungannya sudah 4 bulan keatas. Mba nya kemudian menawarkan untuk ambil paket pijet refleksi kaki aja yang plus plus pijet kepala, pundak dan punggung. Namanya udah kadung dateng dan lagi pegel, ya eike ambil aja kan. 

dan ternyata..

Enak boo! Asli deh it was one of the best foot massage in my life. Ada kan refleksi yang mbak/masnya semangat banget mijetnya dan berakibat pegel dikaki hilang berganti dengan rasa nyeri. Nah kalo di cozy ini tekanannya passs, udahannya enak bangett.. pijetan di punggung dan pundaknya juga enak. Cuma karena sudah diwanti-wanti klo gw hamil, dia cm pijet sampe punggung tengah doank.

Kira-kira di bulan ke 5, gw dateng lagi karena masih penasaran dengan pijat ibu hamilnya. Sebenernya waktu itu ga pegel-pegel amat sih, cm sekalian nemenin suami aja yang lagi ga enak bodi.

Beda sama refleksi yang posisinya duduk dan di sofa, pijat ibu hamil ini tempatnya sama dengan pijat full body massage. Jadi kita harus bugil terus tiduran nyamping gt. Overall gw suka sama pijetannya, tapi it doesn't live up to my expectation *seperti biasa, gw anaknya suka lebih kalau berharap*. Karena full body, bagian-bagian yang gw suka dan lagi pegel malah kayak kurang tersentuh (pundak dan kaki). Terus posisi miring ini juga bikin pegel tangannn.. Bahkan ditengah-tengah pijet gt, tangan gw sampe kesemutan boo..

Terus-terus bagian pinggang juga cuma kayak dielus-elus doank gt nek..

Jadi, berdasarkan pengalaman gw kalau emang cuma kaki dan pundak yang pegel mending ngambil pake refleksi aja deh. lebih puasss..

Cozy sesuai namanya, tempatnya cozy banget. Remang-remang mengundang bobok gitu hahaha. Terapisnya juga kelihatan profesional dan rapih. Mereka bener-bener jaga supaya ruangan terapi itu tetap tenang, jadi walaupun cuma dibatasin sekat suasananya tetap nyaman.

Sebagai rujukan, berikut harga paket yang gw ambil di Cozy BSD per tanggal 16 Mei 2016 yaa:

Paket Refleksi 1,5 jam    : 122rb
Paket Ibu Hamil 1 jam    : 166rb
Paket Ibu Hamil 1,5 jam : 199rb

Overall

+ suasana nyaman
+ harga lumayan kompetitif
+ pijatan OK
+ terapis profesional

- ruangan yang hanya dibatasi sekat
- kalau lagi penuh, harus ke lantai 3. gpp juga si sebenernya itung2 olahraga yaa
- kadang AC nya suka terlalu dingin, well sebenernya bisa bilang aja si minta matiin, hihi


penampakan cozy spa dari depan. gambar dari sini

2. Dian Mustika
Gading Serpong, Ruko Paramount D Arcade  (samping Mom & Child Clinic Center Tangerang) Telp. (021) 5420 4405

Pertama kali tau Dian Mustika dari Groupon. Waktu itu ada 2 "spa" yang menawarkan spa ibu hamil di daerah Serpong, RH Family and Spa dan Dian Mustika. Gw pilih Dian Mustika karena RH waktu penggunaannya terbatas (cuma bisa senin - jumat) dan bentrok sama jam kerja.

Eniwei, gw beli Paket Ibu Hamil 125rb yang isinya pijat badan plus totok wajah. Weekend kemarin pergilah gw kesana dengan semangat 45. Ternyata spa nya ada di lantai atas salonnya gitu, kesan pertama beda sama Cozy. Feelnya berasa banget tradisionalnya, but sorry, not in a good way kayak kalau kita ke Martha Tilaar gt, tapi lebih kayak seadanya.

Di front desk disambut sama seorang ibu yang manggil kita dengan sebutan "non", which agak janggal aja gitu rasanya. Gw ditawarin buat upgrade pake grape oil dengan nambah 50rb. Kata lebih bagus buat ibu hamil.

Tempat pijetnya sih private room, cuma sama sekali ga kedap suara. Jadi during the whole 1,5hrs itu gw bisa denger terapis-terapis yang lagi nunggu tamu ngobrol, dengerin musik-musik arab, dan the worst part ada terapis yang sepertinya lagi diajarin pijet sama terapis yang lebih senior. Terapis seniornya ini galak abis, ngomel dan sendawa terusss selama dipijetin! Asli ga enakk bgt dengerinnya. :(

Pijetannya sih terus terang enak bgt, dia tau banget bagian-bagian yang pegel. kalau di Cozy gw ga sampe pules tidur, disini (walaupun diiringi musik arab dan sendawaan orang) gw sempet sampe kepulesan lho!

Dari terapisnya, gw dikasih tau kalau Dian Mustika juga menawarkan perawatan paska melahirkan. Katanya kalau mau booking, minimal harus sebulan sebelum hari perkiraan lahir karena penuh terus. Karena kepo dan penasaran, gw akhirnya sms ke nomor yang ada di web, harganya mayan sih.. 2,8jt untuk 15x perawatan. Harga ini konon bisa beda tergantung jarak rumah kita dari kantor pusatnya dian mustika di daerah bintaro situ.

Sekarang gw lagi galau, mau ambil home servicenya apa engga. Terapisnya sih oke yaa.. Siapa tau kan kalau di rumah lebih pewe suasananya...

Overall

+ Terapisnya Ok.
+ Harga oke kalau pake groupon. Ga usa ganti minyak karena ga worth it. Ga ada bedanya deh

- Suasananya berisik
- Tempat pijetnya ga kedap suara

Ruang pijet di Dian Mustika
 Maap fotonya jelek soalnya pake HP doank
 Itu lampu di pojokan ganggu banget sampe akhirnya ditutup pake anduk sama terapisnya.

Setelah nyobain 3 paket di 2 tempat yang beda, menurut gw yang paling worth the money ya ambil paket refleksi di Cozy siihhh.. Semoga bisa membantu bumils yang sedang pegal-pegal ya :)