Thursday, September 28, 2017

Mau ditaruh di mana (cont')

Walaupun masih sering mengeluh dan sering lupa, tapi gw sadar betul kalau gw ini beruntung.

Masih ingat post ini mengenai kegalauan gw mau titip Miles dimana setelah lahir? Sampai menjelang akhir cuti hamil, gw masih belum punya pembantu/nanny dan masih belum tau mau menitipkan Miles dimana. Sampai pada suatu hari, saat sedang pup (TMI, sorry not sorry), ide cemerlang datang: kenapa ga numpang di rumah mertua untuk sementara ya? Pertimbangannya waktu itu:
1. Mertua gw telaten dan bersih banget orangnya
2. Mertua gw vegetarian dan makan sehat sejak bertahun2 lalu (less salt, less sugar, almost no dairy products etc), makanan Miles dijamin sehat dah
3. Milea cucu pertama, dijamin dia bakalan disayang abis abisan. LOL
4. Workshopnya Marcel juga lebih deket dari rumah mertua, jadi ibaratnya: berkorban buat anak dan suami lahh hahaha

I have no doubt that Miles will be in a good care with her. Masalahnya cuma dua:
1. Berarti gw harus back to commuting life - which is not a problem at all for me karena dari jaman dahulu kala juga gw uda jadi commuter kan
2. Harus cari mbak untuk temenin Mertua jaga Miles, karena menjaga bayi itu melelahkan kawan! Semua ibu rumah tangga pasti tau betapa mencari ART itu adalah suatu drama tersendiri. Tapi masalah ini juga terpecahkan berkat celetukan asal gw ke bos. Gw tiba2 aja bilang "gila nyari pembantu susah banget ya pak?" Eh terus dia nawarin buat nyuruh pembantunya nyariin temen buat kerja di rumah gw. 

Hahaha terus ternyata orangnya lumayan oke. Walaupun kadang masih suka ditegur, Mbaknya Miles ini sayang sama Miles. Jarang main hape dan nurut klo dibilangin. Puji Tuhan banget deh.

Nah kenapa gw bilang gw beruntung? Karena gw tau ga semua orang punya this kind of luxury, (bisa ninggalin anak dengan tenang buat bekerja itu kemewahan si buat gw). Ga semua mertua/orang tua bisa dititipin anak dan untuk punya ART/ suster yang bisa diandalkan itu bener2 hal yang susah didapet sekarang. Gw tau betul banyak ibu muda yang masih pingin banget kerja tapi harus resign karena ga tau mau menitipkan anaknya dimana.

Tapi terus apakah berarti mereka gak beruntung? Oh sama sekali engga donk.

Gw percaya setiap orang (dan anak) punya berkatnya masing-masing. Ada yang ortu/mertuanya tinggal deketan jd bisa dititipin tiap hari. Ada yang dapet mbak/suster yang super handal dan dapat dipercaya untuk jaga anak sendiri saja (temennya Miles di kompleks ada nih yg tiap hari ditinggal berdua aja sama susternya, dan susternya baikkk dan telaten banget!). Ada yang ortu/mertuanya mungkin jauh, ga percaya ninggalin anak berdua suster tapi beruntung kerja di kantor yang ada fasilitas daycarenya (lirik kejam penuh tatapan iri ke kantor tetangga) atau ada juga yang beruntung punya rejeki berlebih buat titip anak ke daycare terpercaya.

Ada lagi yang beruntung bisa berhenti bekerja dan full jadi ibu rumah tangga karena keadaan finansial keluarganya sudah cukup mumpuni. Karena banyak juga lho orang yang pingin banget jadi ibu rumah tangga tapi ga bisa resign karena keadaan finansial keluarga.

Mungkin ada yang komentar "Ah sok positif lu tan, lo sih enak bisa pergi pagi pulang malem. Tinggal  terima beres"

Apakah benar semudah itu? Ya kagaklah, enak aja!

Awal-awal kita pindah ke rumah mertua, Miles kaga mau sama Omanya. Liat omanya bisa nangis, dan setiap mandi tuh nangis kejer kayak orang dipukulin. Belum lagi dia sempet ga mau nyusu dr botol. Perjalanan dari rumah mertua ke kantor gw, walaupun ngelawan arah tapi tetep aja cape dan macet abis malih. Dan seenak2nya di rumah mertua, pasti tetap enak di rumah sendiri kan? :)

Setahun jadi ibu, gw belajar kalau ga ada tuh standar ideal how to raise a child or even bigger, how to live your life. Gausa terpengaruh sama kehidupan orang (apalagi selebgram yang penuh pencitraan, ups), jalanin aja yang terbaik sesuai dengan keadaan dan kemampuan kita. Kalau ngikutin hawa napsu terus mah kaga ada abisnya. 

Ingat aja kalau kita semua diberkati dengan cara yang berbeda. Jadi semangat ya ibu-ibu yang masih bingung mau titipi anaknya dimana. As cliche as it may sounds, percayalah pasti ada jalan terbaik :)

Cheers!


5 comments:

  1. Ninggalin anak dengan tenang utk kerja adalah suatu kemewahan = baru sadar ini bener banget!!! Bener ya,banyak yg hrs disyukuri, jgn jadiin selebgram ato instagram patokan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kan! walopun tetetp aja merasa bersalah kalau lembur yaa

      Delete
  2. susternya jayden juga handal dan dapat dipercaya... orangnya sabar banget, malah kayaknya lebih sabar dia daripada gua kalo ngadepin jayden... dan lebih bersih juga daripada gua hahahaha... ya minus2 dikit sih ada, tapi tutup kuping lah...

    ReplyDelete
  3. Sudah membuktikan ini. Sedih2 sampai anak dibawa jauh akhirnya balik lagi dgn cara yg luar biasa :D Semangatt buat para Mamakk..

    ReplyDelete
  4. Di kantor aku banyak banget dilema Ibu Muda kayak gini, tapi semuanya sepertinya emang punya berkat masing masing ya, ada yg deket rumahnya ada daycare terpercaya, ada yang bisa ninggalin sama Mba baik di rumah. Semangat untuk para super mom :)

    ReplyDelete

comment